Wednesday, 31 July 2013

Awas meledaaaak..!!

Gila sob, ini gila. Gw gila..!!! #Plaaaak

Oke abaikan kepanikan gw diatas yang gak jelas itu. Eh, loe ngerasa gak sih sebenernya jumlah manusia di Negara kita Indonesia ini overload banget.? Gw liat di mall, di taman, di parkiran, di jalan raya, di pasar, di sekolahan,di konser music, di pabrik, di mesjid…… eh dimesjid gak deh, soalnya sepi apalagi sholat shubuh. :(. Yah pokoknya ditempat keramaian gitulah.  Gila, gw liat banyak banget manusianya, yang kalo diliat dari atas pesawat itu udah kayak gerombolan semut lagi ngangkatin gula menuju sarangnya. Halah sok tau banget gw, padahal belon pernah naik pesawat.

Dan ternyata pas gw cek di internet rupanya duga’an gw gak salah karena ternyata eh ternyata Indonesia menempati peringkat ke 4 dengan jumlah penduduk terpadat setelah China, India, dan Amerika. Waaaaaaw..!! Entah ini sebenernya gw mesti bangga atau gimana.? Gila, overload banget kan, gak taulah apa jadinya gw ntar 10 atau 20 tahun lagi, mungkin gw bakalan kayak ayam dalam mobil pekap pengangut ayam. Sempiiiit bangeeeeeet..!! #plak ngawur..!!

Nah seperti yang kita tau, apapun yang berlebihan itu gak baek men. Contohnya nie ya kayak loe yang sayang pake banget sama orang, ya bisa dibilang pacarloe gitulah, dan begitu loe diduain…….. Ah, loe tau sendirilah gimana rasanya. Gak baek kan. Nah begitu juga masalah penduduk sob, kalo udah berlebihan ya ujung-ujungnya suka bikin galau. Eh, btw ini kok larinya ke arah percinta’an ya..?? oke rasanya gw udah mulai ngaco. Tolong dima’afkan dan dimaklumi.

Menurut data sensus penduduk tahun 2010 kemaren, jumlah penduduk Indonesia sekarang lebih dari 237.641.326 jiwa sob, dengan angka pertumbuhan penduduk sebanyak 3,5 juta jiwa pertahunnya. Loe tau apa artinya itu sob..?? itu artinya tiap tahunnya ada 3,5 juta orang yang menjadi pesaing kalian buat mendapat lapangan kerja. Sedangkan, seperti yang loe tau bahwa jumlah lapangan lapangan pekerja’an itu lambat banget nambahnya. Makanya jangan heran kalo Negara kita mendadak jadi Negara pengekspor manusia yang berlebelkan TKI. Tapi sayangnya kebanyakan kita hanya mengekspor manusia untuk dijadikan pembantu di negri orang. Nah disini juga ada yang salah menurut gw sob. Bayangin deh misalnya ada TKI yang bisa bikin lapangan pekerja’an disana, kan lumayan bisa nghasilin devisa lebih besar daripada sekedar jadi pembantu rumah tangga. Apalagi loe tau sendiri kan nasib miris para TKI di negri orang itu kayak gimana sob. Banyak sedihnya sob. hiks

Ini realita sob. :(
Itu baru masalah lapangan kerja loh sob. Belum lagi masalah kerusuhan antara warga. loe taukan, makin banyak orangnya itu tandanya makin sulit buat diatur dan kalo udah sulit diatur ya jadinya gak beraturan  dan ujung-ujungnya perang sama negri sendiri. Yaelah bro..!!
Jumlah rakyat miskin juga makin banyak sob, pengangguran dimana-mana. Lingkungan kumuh merajalela. Banjir dimana-mana. Pokoknya parahlah.

Oke sekarang bukan sa’atnya saling menyalahkan sob, karena Negara kita gak butuh itu. Loe tau apa yang Negara kita butuhkan..?? KESUNGGUHAN. Yak kesungguhan dari gw, loe, dan seluruh lembaga pemerintahan bukan sekedar peran BKKBN guna mengatasi hal ini sob. Karena memang masalah ini adalah masalah yang kompleks yang gak mungkin bisa diselesaikan sendiri oleh BKKBN tanpa andil, dukungan dan kesungguhan dari lembaga pemerintahan yang lain dan dukungan dari kita semua. karena ini adalah ancaman untuk kita semua sob, Negara Indonesia. BKKBN itu ibarat sebuah mesin sob, kalo gak ada kesungguhan dari kita untuk menjadi gear penggerak, semuanya gak bakalan bisa jalan. 

Selain program KB, satu hal yang menurut gw penting dan lebih diutamakan guna mengatasi lonjakan penduduk adalah pendidikan yang berkualitas. Karena dengan pendidikan yang berkualitas dapat membentuk SDM yang berkualitas pula yang akan lebih mengerti kebutuhan hidupnya. Dia akan lebih mengerti seberapa banyak dia memiliki dan sanggup membiyayai kebutuhan anak tersebut. Dan tentunya hal ini akan dengan sendirinya menekan jumlah ledakan penduduk, dan kalaupun harus mengirim TKI, kita gak akan sekedar mengirim TKI untuk dijadikan pembantu. Mungkin mereka jadi staff ahli atau malah direktur. Waaaaaw.!!

Oke gw tau, ini memang makan waktu yang cukup lama. Ini memang prospek jangka panjang. Tapi gw yakin kalo kita sudah punya Kesungguhan, kita pasti bakalan bisa. Karena memang itulah yang gak kita punya sa’at ini, kesungguhan untuk menciptakan pendidikan yang berkualitas. Ini bukan sekedar tanggung jawab dari dari Dinas Pendidikan doang sob, ini juga tugas kita. Karena cara termudah untuk membuat SDM yang berkualitas itu dimulai dari lingkungannya. Gw gak ada maksud buat bilang kalo dinas pendidikan gak sungguh-sungguh buat mendidik Indonesia, apalagi setelah tragedy UN kemaren yang terbukti gagal buat menyamaratakan mutu pendidikan, cuman menurut gw program UN itu perlu dibenahi lagi. Coba deh bayangin se’andainya dana UN itu di alokasikan buat pembangunan sekolah-sekolah di daerah terpencil yang masih beratapkan langin beneran. Pastinya akan lebih bermanfa’at karena udah jadi rahasia umum kalo banyak kecurangan yang terjadi selama pelaksana’an UN. Yaudahlah, lupakan tentang kejadian kemaren biarkan dia jadi pelajaran buat pendidikan kita sekarang. Anggap aja itu adalah anak tangga untuk menuju ke’atas, dan sekarang tinggal keputusan kita aja mau terus melangkah atau malah diam di anak tangga tersebut.

Oke, Goodbye sob.
Gw nulis gini bukannya pengen agar loe gak nikah men, sumpah gw gak ada maksud buat begituan. Yang gw pengen adalah kita saling menyadari betapa pentingnya sebuah kesungguhan. Kesungguhan dari kita untuk menyadari akan pentingnya merencanakan kehidupan berkeluarga loe nantinya. Karena kalian pasti gak mau anak loe kelak mati kelaparan karena kalian gak sanggup belikan mereka makan. Kalian juga gak gak pengenkan ngeliat anaklo keliaran ditengah jalan karena kalian gak sanggup menyekolahkan mereka. Dan loe juga pasti gak pengenkan ngeliat anaklo gantung diri pake tali jemuran tetangga gara-gara gak dapat pekerja’an. Jadi pikirkan dengan bener sebelum kalian menurunkan buah hati kalian dari surga, jangan turunkan dia kebumi dalam keadaan merana.

2 comments:

Nisa Aziza said...

gue suka banget ama penyampean loe yang kea gini bro. sebenernya lebih ngena, ditambah ama gambar2 lo yg secara asyik di pandang ga sebelah mata,
ampe2 temen gue download tu avatar2 loe yang kagak jelas rupanya, tapi kocak, asli,,,,,
terusin bakat loe,, gue tunggu tulisan loe di gramet taun depan atau taon lusa, atao kapan sekiranya bisa?? hhe

gunagami said...

makasih banget kak. :D
wah speechless gw kak kalo ngomongin bikin buku. :/
gwahahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...